Waktu itu aku masih kelas 4 atau 5 SD (aku lupa.. haha). Waktu itu aku dan keluarga aku nempatin 2 rumah. Rumah yang 1 adalah rumah kontrakan di BE dekat dengan SD ku yang dipake buat usaha aja, sedangkan yang 1 nya lagi rumah asli kita di daerah Bojongmalaka. Ya jaraknya jauh sih, kalau perjalanan naek motor bisa lah setengah jam, tapi kalau naek sepeda 3/4 jam kalau jalaninnya cepat.

Nah biasa nii kalau udah ampir malem kita pulang dari kontrakan menuju rumah kita. Kebetulan saat itu aku, mamah ama ayah aku masih naek sepedah. Aku naik sepedah kumbang yang kecil, sedangkan mamah sama ayah naik sepedah yang gede boncengan.

Ceritanya nyampelah kita di daerah Bojong Malaka, tapi belum nyampe rumah ni, cerita nya kita beru nyampe jalan raya. Nah dari jalan raya itu kami lewat persawahan motong jalan gitu deh, soalnya kalau lewat jalannya itu serem karena kita harus ngelewatin belokan pohon bamboo gitu. Ga banget deh pokoknya.

Kebetulan waktu itu hari udah gelap, kita tetep ngegoes sepedah masuk ke gang, udah gangnya habis baru kita masuk ke persawahan. Karena abis ujan, otomatis itu galengan sawah becek kan, jadi itu sepedah ga kita naikin, tapi kita tuntun. Aku karena masih kecil waktu itu jadi jalannya cepat2 kayak orang yang sok berani.. haha..

Nah udah abis sawah, kita masuk lagi ke gang rumah2 penduduk dekat rumah kita. Awal jalan gang yang kita masuki gambarannya: dipinggir kiri itu tembok pinggir rumah orang kira2 panjangnya 9-10 meteran. Setelah itu ada belok ke kiri, kalau ke kanan itu rumah penduduk yang punya sumur di halamannya. Nah dipinggir kanannya itu masih sawah setengah dari panjang tembok sebelah kanan, nah baru setengahnya juga halaman rumah orang yang punya sumur tadi.

Di sepanjang gang sebelum belok ke kiri, aku trus lari2 duluan jalan di depan mamah sama ayah ku, soalnya itu sepeda di tuntun nya ama mamah, hehe. Pas aku jalan, dari kejauhan di depan aku ada orang keluar dari arah rumah yang punya sumur tadi jalan menuju arah aku sama ortu aku. Aku ga jelas itu cewek apa cowok soalnya lampu yang dipasang di sepanjang jalan gang itu cuman 1, itupun cuman yang 5 watt buram kuning gitu, tapi sosoknya punya rambut yang panjang daaannn anehnyaa keliatannya seluruh badannya warna item semua.

Aku coba mokusin pandangan untuk liat jelas warna kulitnya, kali aja aku salah liat. Tapi tetep ga keliatan warnanya sama sekali, tetep gelap. Kan aneh walawpun tu lampu ga seterang lampu neon, tapi pasti ada keliatan warna dari pantulan cahaya dooongg, tapi ini ga sama sekali. Karena aku sedikit gerogi, sebelum papas an sama orang itu, ahirnya aku yang tadinya jalan di depan kedua ortu ku, dengan cepat langsung balik lagi jalan ke belakang nyamperin ortu ku. Tapi aku ga langsung ngomong takutnya salah.

Jalan lah kita ber 3 barengan, dan orang itu pun tetep maju kearah kita. Daaan… pas papas an dengan orang itu aku ngelirik ke arahnya, tapi tetep semua tubuhnya keliatan item warnanya, dan orang itu ga nyapa sama sekali sama kita selayaknya orang di kampung yang ramah pada siapapun slalu sapa salam walau ga kenal. Disitupun kita ber 3 hening ga ada yang ngomong. Setelah itu kita ga ngomong2 apa ampe rumah.

Nah waktu dirumah ayahku nanya.. “Tadi yang lewat ma kita itu orang apa bukan yaa?? Kok badanya item semua”. Doeeenngg… dari situ aku baru tau ternyata bukan cuman aku aja yang ngeliat warna dari sosok aneh itu, tapi ke 2 ortu aku juga. Dan setelah beberapa hari dari situ ayah aku cerita ke salah seorang tetangga tentang kejadian itu, dan katanya emang di sumur itu ada penunggunya cewek. Bahkan katanya ada orang yang pernah liat kepala nya aja disekitar rumah itu.. Hhmmmm serem deehhh, untung ga liat yang se ekstrim itu.. haha..

Sekian dulu ya cerita nya. Maaf, ga serem cuman mau share aja. Pengalaman asli nyata pribadi. Salam kenalll.