Hey teman, kenalin saya Guntur dari Nganjuk, nich mau berbagi cerita ama teman teman semua. Maaf ya kalau tulisannya sulit dipahami, he he heh, masih pemula. Nih kejadian ga saya alamin sendiri, tapi dialami oleh tetangga simbah (ibunya ibuku)…

Ceritanya kira kira waktu aku SMP. Gini kan, simbah punya tetangga seorang wanita paruh baya sebut saja mbah Yem. Nah mbah Yem ini udah dari dulu berprofesi sebagai jasa pijat di desa simbah. Kan biasa mbah Yem ini pijat keluar negeri (he he he maksutnya lain desa) siang ampe malam, ga tau hari itu hari apa, sial lagi menimpa mbah Yem (pemijat).

Waktu itu kata simbahku, mbah Yem habis azhar itu didatengin orang dari luar desa untuk dipijat, dan mbah Yem saat itu lagi ada pasien anak kecil yang lagi di pijat. Mbah Yem bilang “Entar aku ke rumah kamu sehabis mijat anak ini”. Kan memijat lama, dan saat anak kecil itu selesai di pijat terdengar kumandang adzan magrib (Kata mbah kan tidak baik bepergian pas magrib, sebelum atau sesudah magrib ga masalah).

Otomatis mbah Yem mandi dan berencana pergi ke rumah pasien yang lain desa tadi. Nah sekitar jam 06,30 an mbah Yem berangkat ke rumah pasien tadi dengan sepeda fixi miliknya. Rumah pasiennya itu kurang lebih 2 atau 3 kilometer dari rumah mbah Yem. Antara desa mbah Yem dan pasien itu di pisahkan dengan area pesawahan, area persawahan sekitar 500 m sisanya rumah warga. Nah di sekitar persawahan ada jembatan kecil (jembatan untuk saluran irigasi), di sebelah jembatan tadi ada selep sekaligus gudang beras, dan berlawanan dengan gudang tadi di tengah sawah ada area pemakaman yang masih aktif, tapi jauh dari jalan tadi.

Kembali ke laptop, he he he cerita makudnya, setelah mbah Yem tadi berangkat, wajib melewati area persawahan tadi. Di desa maklum jalannya waktu itu masih makadam (bebatuan sebelum di aspal), wah kalau musim ujan persis kaya offroad, gelap lagi, dan simbah sampailah di rumah pasien tadi.

Saat kurang lebih 2 jam simbah pulang, tapi waktu itu udah malam sekitar jam 09.00 malam melewati jalan yang dilewati untuk berangkat. Malam yang sepi dan gelap, mbah Yem menyusuri jalan sendiri dengan santai. Pas dia mendekati jembatan kecil, mbah Yem mencium bau wangi, tapi mbah Yem ga menghiraukan. Dan setelah melewati jembatan tadi, tiba tiba sepeda yang di naiki terasa berat yang luar biasa…

Kirain pakain mbah Yem nyangkut di rantai, tapi setelah di cek ga ada apa2, dan melanjutin perjalanan pulang. Sepeda di ayun lagi dan berat lagi. Tanpa menaruh curiga sedikitpun mbah Yem nengok ke belakang… Hiii… mbah Yem langsung menjerit karena dia melihat kain putih kaya tali rafia panjang mengikat di boncengan, dan di ujung tali tadi ada pocong yang ikut terseret.

Tanpa di komando mbah Yem langsung mengayun dengan keras, tapi tetep berat dan pelan. Dengan rasa takut yang luar biasa, mbah Yem membiarkan sepedanya dan lari. Kira2 masih sekitar 100m, baru ada rumah warga. Mbah Yem lari sekuat tenaga tapi si pocong juga masih ngikuti. Setelah di ujung jalan, barulah pocong tidak mengikutinya.

Dengan teriak dan gugub, mbah Yem minta tolong. Terus teriakan mbah Yem di dengar anak muda yang waktu itu main di pos ronda, dan di ceritain ke anak muda tadi. Kemudian sepeda yang tertinggal di dekat jembatan tadi di ambil dan mbah Yem di antarkan pulang kerumah. Usut di usut, jembatan kecil tadi biasa buat nongkrong para pocong dan mrs.kukun, hantu dari pemakaman di tengah sawah tadi, hi hihhi.

Ini cerita dari simbah gw, waktu gw smp. Maaf ya kalau ceritanya bertele-tele dan ga serem. Comentnya dari teman-teman yang saya tunggu. Terima kasih,